Gamereactor Indonesia. Tonton trailer video game terbaru dan interview dari konvensi gaming terbesar di dunia. Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Gamereactor
artikel
Crash Bandicoot 4: It's About Time

Mengalahkan Backlog: Crash Bandicoot 4: Sudah Waktunya

Game yang dikembangkan Toys for Bob tidak cukup membuat saya terpesona seperti yang saya harapkan.

HQ

Sejauh ini, perjalanan pemukulan backlog saya cukup hebat. Marvel's Guardians of the Galaxy, A Plague Tale: Innocence, dan Final Fantasy VII: Remake semuanya telah membuat saya terpesona, meskipun yang terakhir setidaknya menjadi sesuatu yang saya agak berhati-hati untuk masuk ke dalamnya. Jadi, melihat ke depan untuk angsuran minggu ini, saya agak bersemangat dan yakin bahwa kesuksesan ini akan terus berlanjut, terutama mengingat minggu ini saya telah fokus untuk menyelesaikan Crash Bandicoot 4: It, sebuah platformer yang telah saya tunggu-tunggu kesempatan untuk check out dan bermain sejak diluncurkan kembali pada Oktober 2020. Sayangnya, game yang dikembangkan Toys for Bob belum cukup beresonansi dengan saya dengan cara yang saya harapkan.

HQ

Jangan salah paham, saya masih menghargai game ini apa adanya: platformer yang mengesankan. Tapi, saya jadi mengerti bahwa desain yang lebih retro dari game Crash belum cukup berhasil memikat saya dengan cara yang sama seperti yang dimiliki platformer lain akhir-akhir ini. Sifat yang sangat linier dikombinasikan dengan mekanisme yang menuntut kesempurnaan bergabung untuk membuat game yang gagal untuk benar-benar menarik saya - meskipun saya benar-benar berharap itu akan terjadi, karena Crash Bandicoot telah menjadi salah satu seri game favorit saya untuk waktu yang lama.

Saya tahu bahwa dengan cara Crash yang khas, Crash 4 akan melakukan hampir semua hal yang bisa dilakukan untuk membuat tekanan darah saya meningkat, sebagian besar dalam bentuk membunuh saya dengan cara yang kejam dan kejam. Karena itu, kemarahan yang sering ditarik oleh game ini dari saya tidak pernah benar-benar membuat saya fase, melainkan saya menghargai Crash 4 karena menjadi judul yang kejam. Tapi itu tidak mengubah fakta bahwa permainan mulai memakai saya sejak awal, terlebih lagi pada contoh-contoh tertentu dari kematian karena celah yang sangat kikuk yang mengharapkan Anda untuk melompat pada waktu tertentu, atau harus mengulangi bagian yang membuat frustrasi dari suatu level karena jarak yang panjang antara pos pemeriksaan. Itu semua memuncak ke titik di mana saya hanya tidak ingin bermain game lagi, karena itu menjadi lebih merupakan tugas daripada pengalaman yang menyenangkan.

Ini adalah iklan:
Crash Bandicoot 4: It's About Time

Tetapi sekali lagi, hanya karena Crash Bandicoot 4: It's About Time tidak cukup terhubung dengan saya dengan cara yang saya harapkan, ini tidak mengubah fakta bahwa saya menghargai bahwa Crash masih mendapatkan waktunya di bawah sinar matahari di era modern game. Gaya ini bukan untuk saya lagi, tetapi anak laki-laki adalah ledakan dari masa lalu untuk dapat kembali ke sepatu Crash sekali lagi, terutama dalam permainan yang telah dibuat dengan kualitas tinggi seperti ini.

Desain levelnya fantastis, visual dan gaya seni terbaik, mekanismenya cerdik. Ini benar-benar video game yang luar biasa karena banyak alasan, itulah sebabnya saya sedikit kecewa karena itu tidak terlalu mengganggu saya. Saya menyukai remake Spyro dan saya sangat menyukai game Ratchet & Clank baru-baru ini, dua platformer jadul lainnya yang sangat berpengaruh dalam apresiasi saya terhadap semua hal game saat ini. Tapi, saya pikir jelas pada titik ini bahwa Crash dan saya berada di jalur yang terpisah, bahkan jika marsupial yang cerdik ini masih merupakan karakter KO dan bagian dari seri abadi. Di mata saya, itu sejelas hari.

Crash Bandicoot 4: It's About TimeCrash Bandicoot 4: It's About Time
Ini adalah iklan:

Teks terkait



Loading next content