Gamereactor Indonesia. Tonton trailer video game terbaru dan interview dari konvensi gaming terbesar di dunia. Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Gamereactor
artikel
F1 22

Throttle Penuh: Kembali ke Kenyataan

Tabrakan, masalah mekanis, dan paket terkemuka yang sempurna berarti pertunjukan yang suram dalam tahap karir MyTeam ini.

HQ

Jika Anda telah mengikuti perjalanan saya melalui MyTeam F1 22, Anda akan tahu bahwa dalam angsuran terakhir dari seri ini, saya mengendarai satu heck of a high. Berkat kesalahan dan tabrakan dari tim-tim top, organisasi saya MBF Racing agak sering mengamankan podium, yang membuatnya tampak seperti ketika beberapa peningkatan masuk untuk mobil, tim bahkan bisa menantang tim terbaik di grid untuk menang. Sayangnya, angsuran ini melihat tim mengambil sedikit langkah ke arah yang salah, karena berbagai masalah, insiden balap, dan pertunjukan sempurna dari Red Bull, Ferrari, dan Mercedes telah berarti bahwa MBF Racing telah berjuang hanya untuk penyelesaian poin - dan hanya itu saja.

HQ

Memulai batch terbaru Grand Prix ini adalah Miami, trek yang sebenarnya saya takuti karena kurangnya pengalaman saya balapan di sekitar sirkuit jalanan. Kurangnya pengalaman saya berarti bahwa saya belum memakukan garis balap, titik pengereman yang sempurna, dan tentu saja mencari tahu perlengkapan optimal untuk setiap tikungan, sesuatu yang ditunjukkan dalam penampilan Latihan saya dan seterusnya ke Kualifikasi dan balapan. Ini tidak terbantu oleh fakta bahwa itu adalah balapan basah dan pengaturan yang salah berarti bahwa MBF 01 tidak memiliki kecepatan yang signifikan di lintasan lurus, yang berarti saya harus menggunakan tikungan asing sebagai cara untuk mendaratkan tempat grid yang solid dan hasil balapan. Pada akhirnya, setelah lap yang saya tidak terlalu nyaman, yang terbaik yang bisa saya jaring adalah P8 di Kualifikasi, dengan rekan setimnya Jenson Button berhasil mengalahkan saya dengan start P7.

Menuju ke balapan yang sebenarnya sedikit keberuntungan datang ke jalan saya lagi, ketika Carlos Sainz berkenalan dengan penghalang dan mengesampingkan Ferrari-nya, dan juga sesi Kualifikasi yang mengerikan berarti bahwa George Russell dari Mercedes memulai jauh-jauh di P16 dan bukan ancaman. Tapi itu tidak mengubah fakta bahwa selain Button, saya masih memiliki Valterri Bottas untuk dilewati juga - sesuatu yang menurut saya sangat sulit karena kurangnya pengalaman dengan trek dan mobil yang kurang seimbang - untuk bahkan dapat berpikir tentang menantang tim-tim top.

Ini adalah iklan:

Setelah insiden di tikungan ketiga hingga terakhir, Button mendapati dirinya mengalami kerusakan pada mobilnya dan harus mengadu, yang berarti saya bisa mengarahkan pandangan saya pada Bottas selama sisa balapan. Berkat penggunaan energi yang cerdas dan beberapa momen pengereman dalam yang sangat berani, saya berhasil menjerat P5 sebelum bendera kotak-kotak mulai berkibar, tetapi sulit untuk melihat hasil itu sebagai kemenangan, mengingat semua kartu yang harus jatuh ke tempatnya untuk memastikan bahwa itu terjadi, dan ketika memperhitungkan Tombol menjadi mati terakhir karena kerusakan dan pit stop yang diperpanjang, hasilnya semakin masam.

F1 22

Tapi Miami dikatakan dan dilakukan sekarang dan semua mata bisa terfokus pada kembali ke trek balap yang sebenarnya karena sudah waktunya untuk GP Spanyol. MBF 01 langsung terasa lebih seimbang dan cocok untuk trek di sini dan itu berarti bahwa Latihan dan Kualifikasi berjalan cukup tidak merata. Setelah lap yang cukup cepat, saya mendapati diri saya start di P7, karena tim-tim top sempurna dan semua mulai di depan saya. Button kembali ke trik lama dan menemukan dirinya dalam P13 yang kurang mengesankan.

Lompat ke balapan yang sebenarnya dan segalanya dimulai kurang dari menguntungkan. Awal yang lambat dari diri saya sendiri berarti bahwa Mick Schumacher dari Haas melompati saya ketika lampu padam, yang berarti saya menghabiskan sisa balapan dengan membuntuti pembalap Jerman itu dan mencoba melewatinya. Haas terbukti terlalu gesit di lintasan lurus, yang berarti bahkan dengan bantuan DRS saya tidak bisa sebaik-baiknya apa yang ditawarkan Schumacher, dan dengan demikian mengakhiri balapan ini di tempat dan di P8. Button berhasil membuat beberapa posisi dan datang di P10, tetapi secara keseluruhan, Spanyol akhirnya menjadi pertunjukan yang cukup biasa-biasa saja untuk MBF Racing.

Ini adalah iklan:
F1 22

Sedikit yang saya tahu bahwa biasa-biasa saja akan menjadi hadiah dari para dewa datang Putaran 7: Monako. Sejauh ini, ini adalah balapan terburuk musim ini bagi saya, karena banyak alasan. Mobil tidak hanya berjuang dengan permukaan jalan Monegasque yang tidak rata, tetapi hujan lebat yang deras membuat saya memenuhi syarat dengan ban basah penuh. Tak perlu dikatakan, sudut-sudut monaco yang keras dan batas-batas yang ketat berarti bahwa kesalahan pasti akan terjadi di beberapa titik, dan itulah yang terjadi. Penguncian ke Tikungan 8 berarti saya memotong dan benar-benar kehilangan ban yang tepat di penghalang, yang pada akhirnya berarti saya memulai balapan ini (terkenal karena tidak mungkin untuk disalip) tepat di belakang grid.

Namun kesengsaraan Monegasque saya belum berakhir, karena balapan yang sebenarnya membawa lebih banyak kekacauan daripada yang bisa saya bayangkan. Penumpukan delapan mobil sebelum Tikungan 6 pada lap pertama berarti saya harus merangkak melalui segala macam puing-puing serat karbon untuk dapat melanjutkan upaya balapan saya. Sayangnya, puing-puing ini melakukan nomor pada ban saya sendiri dan menyebabkan kanan belakang saya tertusuk, yang berarti saya harus tertatih-tatih kembali ke pit untuk mengganti ban. Ini diperburuk oleh beberapa mobil yang terlibat dalam insiden itu tampaknya bisa turun lebih baik dari yang diharapkan, dan oleh karena itu tiga mobil dari tumpukan datang melewati saya sementara saya fokus hanya untuk menjaga MBF 01 di jalan.

Tapi sayangnya, saya mendapat ban pengganti dan mulai dalam perjalanan, dengan asumsi bahwa penumpukan besar dan kerusakan yang tersisa di trek telah dibersihkan pada saat saya datang ke tempat tabrakan lagi. Saya salah. Sedikit serat karbon yang sangat buruk tetap ada, dan itu menyebabkan yang tidak terpikirkan: tusukan kanan belakang lainnya pada lap berikutnya. Setelah tertatih-tatih kembali, saya mendapat ban set ketiga, dan fokus untuk ekstra hati-hati untuk menghindari puing-puing ke depan.

Penumpukan itu berarti start P22 saya berakhir dengan hasil P17, karena Kevin Magnussen, Lance Stroll, Sebastian Vettel, Pierre Gasly, dan Alexander Albon semuanya harus pensiun, tetapi terlepas dari itu, P17 adalah hasil yang sangat suram bagi saya dan tim. Untungnya, Button memiliki langkah yang lebih baik dan berhasil mengamankan finis P7, memberi MBF Racing beberapa poin untuk Grand Prix yang dahsyat.

F1 22

Meskipun tidak ada cara untuk mengetahui apa yang akan terjadi di masa depan bagi tim, tidak dapat disangkal bahwa jika tim-tim top gagal membuat kesalahan, MBF Racing tidak setara dengan kecepatan balapan dan potensi kualifikasi mereka. Setidaknya belum itu.

Teks terkait

0
F1 22Score

F1 22

REVIEW. Ditulis oleh Daniel Andersen

Musim Formula 1 yang baru sedang berlangsung dengan baik, dan sekarang kami juga mendapatkan edisi tahunan dari video game resmi, F1 22.



Loading next content