Indonesia
Gamereactor
Videos
HQ

Film Frenzy - Episode 4: Meninjau Dune: Part Two dan melihat ke depan ke Horizon: An American Saga

Magnus bergabung dengan Ben dan Alex untuk membahas epik aksi terbaru Denis Villenueve, sebelum percakapan dibajak untuk berbicara tentang pertaruhan Barat Kevin Costner yang akan datang dan apa yang kami harapkan akan menjadi awal dariKevin Costner Cinematic Universe.

Audio transcriptions

"Halo semuanya dan selamat datang kembali di, saya rasa ini adalah episode keempat dari Film Frenzy.
Hari ini, seperti yang bisa Anda lihat di kotak di atas saya di sini, ada Magnus bersama kita.
Magnus adalah, saya akan mengatakannya seperti seorang ahli film. Magnus melakukan banyak sekali ulasan yang bagus untuk kami, untuk sisi film."

"Nah, kami mengajak Magnus dalam episode ini dan mungkin juga di masa depan karena Magnus berkesempatan menonton Dune Part Two, yang akan kita bicarakan hari ini.
Tentu saja, Alex ada di sini lagi, di atas saya di sini sekarang.
Seperti biasa.
Seperti biasa, terlihat sangat senang berada di sini sekarang."

"Tapi ya, mari kita selami. Mag, ceritakan tentang Dune, apakah itu bagus?
Saya pikir Anda dibisukan.
Saya dibisukan.
Dapatkah Anda mendengar saya sekarang?
Ya."

"Ini dia.
Ya, aku sangat menyesal. Apakah Anda ingin melakukan, apakah Anda perlu melakukan seluruh intro lagi? Aku sangat menyesal.
Tidak, mereka akan memperbaikinya.
Itu hebat."

"Mereka akan menggulungnya.
Itu hanya, itu hanya begitu sempurna ditekankan. Saya tidak ingin membuat Anda melakukan ronde kedua.
Keindahan dari acara ini adalah bahwa ini adalah kecelakaan kereta api yang lengkap sejak menit pertama dan kami hanya bersandar ke dalamnya.
Anda tahu, begitulah cara kami melakukan hal-hal ini."

"Ini santai dan formal.
Ini adalah permainan yang tepat. Kami sangat banyak berlari sebelum bisa berjalan. Aku suka itu.
Oke. Ya, saya pergi untuk melihat Dune, bagian dua pada pemutaran pers.
Dan saat kami merekam ini, saya rasa ulasannya ditayangkan di sebagian besar negara aktor game."

"Jadi saya kira cukup adil untuk mengatakan bahwa, ya, ini sangat bagus.
Saya pikir sebagian besar dari kita berpikir bahwa itu akan diberi sifat atau sifat semacam konsensus kritis dan penggemar umum seputar film pertama.
Dan ini adalah kelanjutan dari tema-tema sentral tersebut.
Jadi saya pikir dalam hal ini adalah salah satu taruhan yang lebih aman."

"Meskipun jelas ada kecenderungan untuk setidaknya dalam beberapa kasus, film kedua dari trilogi menjadi semacam berkelok-kelok, sedikit membosankan, tidak berirama, semacam anak tengah yang jelek.
Ini sangat tidak seperti itu.
Dan yang masih belum jelas saat ini adalah apakah ini benar-benar merupakan bab tengah dari sebuah trilogi atau apakah kita harus melihatnya sebagai kesimpulan dari adaptasi buku pertama."

"Tapi saya pikir menilai seperti hanya semacam tingkat permukaan saja.
Ya, itu sangat bagus.
Ya, sangat menakjubkan untuk dilihat.
Kedengarannya fantastis."

"Kedengarannya fantastis.
Ini sangat bagus dan disatukan.
Dan lebih jauh lagi, saya pikir film ini mengukuhkan dirinya sebagai salah satu pengalaman sinema besar yang harus Anda kunjungi dan rasakan.
Bayarlah seperti membayar tiket penuh Anda, dukungan atau bioskop blockbuster besar seperti ini."

"Jadi saya pikir film ini sangat layak berada di jajaran raksasa bioskop ini.
Jadi Oppenheimer, Mission Impossible, Dead Reckoning, Top Gun Maverick, film-film semacam itu.
Ya, itu semacam penyelamat bioskop, jika Anda mau.
Saya pikir itulah yang seharusnya dan memang seharusnya."

"Jadi dalam hal ini, ya, ini adalah waktu yang sangat tepat.
Dan saya memohon kepada semua orang untuk menontonnya juga dan mendukung pembuatan film semacam ini.
Saya pikir juga, Anda tahu, kita berbicara tentang ini sebagai sebuah trilogi yang potensial.
Saya pikir semuanya bermuara pada pembicaraan tentang uang pada akhirnya, bukan?
Jika film ini berjalan dengan sangat baik, terlepas dari apakah Denis Villeneuve ingin kembali atau tidak, saya pikir akan ada lebih banyak film dalam waralaba ini."

"Karena begitulah cara kerja perusahaan produksi, bukan?
Nah, masalahnya, dia bisa.
Dia berpotensi karena Dune Messiah sangat dianggap sebagai salah satunya, sebagai bagian dari kisah Paulus.
Jadi, bisa saja."

"Buku ini juga dianggap sebagai buku yang bagus.
Dan itu adalah buku yang bagus.
Bahkan sebelum Frank Herbert dianggap sebagai seorang jenius sastra, yang mana dia hanya berada di belakang dua, tiga buku itu.
Dia agak keluar dari jalur bahkan pada akhir masa jabatannya sebagai orang Dune."

"Jadi, jika Anda menyukai buku Dune pertama, setidaknya sampai sekarang, dianggap tidak dapat diadaptasi karena terlalu banyak alegoris aneh di balik layar yang terlihat sepenuhnya.
Jadi, catatan-catatan yang diacak sebelum digabungkan menjadi satu kesatuan untuk sebuah cerita berulir.
Tapi itu benar-benar keluar dari jalur di sekitar tiga atau empat."

"Dan kemudian, tentu saja, kita sampai pada topik kontroversial tentang putranya yang hanya menjadi buku-buku Dune setelah Frank Herbert meninggal, yang dianggap atau tidak dianggap sebagai bagian dari kanon, jika Anda mau, tergantung pada kesetiaan Anda pada Frank sendiri.
Jadi mereka bisa membuat Messiah yang tampaknya telah menyelesaikan naskah untuk seperti garis besar naskah untuk Messiah.
Tapi seperti yang Anda katakan, saya pikir saya mencarinya dan saya pikir bagian dua menghabiskan biaya sekitar dua ratus juta dolar untuk diproduksi, yang merupakan jumlah uang yang tinggi akhir-akhir ini untuk dibuang ketika tidak ada yang cukup aman untuk mendapatkannya kembali."

"Jadi apakah itu bisa mengembalikannya atau tidak, saya pikir itu sangat mirip seperti saya tidak tahu.
Ya, ini adalah hal yang sulit untuk dikatakan, karena ada beberapa film yang sangat bagus, terutama di dua puluh dua puluh tiga yang tidak terlalu bagus di box office.
Seperti saya masih melihat kembali Dungeons and Dragons dan saya melihat film itu."

"Sayang sekali.
Sangat disayangkan karena ini adalah film yang sangat bagus.
Dan saya merasa tidak cukup banyak orang yang memberikannya waktu.
Itu karena itu mungkin salah satu film yang lebih menyenangkan yang kami dapatkan tahun lalu."

"Tapi melihat kembali ke belakang setelah Gerbang Baldur, saya pikir film ini jauh lebih banyak jumlahnya.
Ya, itu sangat bagus.
Dan juga, saya baru saja membahas tentang perhitungan utang juga.
Bahkan Mission Impossible pun tidak mampu menghasilkan banyak uang, tapi saya pikir film ini juga benar-benar merangkum berapa banyak uang yang harus dihasilkan oleh film-film ini untuk bisa dianggap layak dan sukses secara finansial."

"Dan ketika bahkan pembuatan film waralaba yang sangat solid sekalipun tidak dapat melakukan hal itu, saya tidak tahu ke mana arahnya.
Seperti, apakah kalian melihat rumor dengan lelucon, film Joker yang memiliki anggaran 200 juta juga?
Bagaimana bisa menghasilkan 200 juta?
Seperti itu tidak hanya seperti satu miliar seperti berita yang sangat bagus, sekarang harus menghasilkan satu miliar bahkan untuk menjadi seperti itu saja sudah sangat bodoh."

"Saya tidak mengerti bagaimana mereka berhasil menghabiskan begitu banyak uang.
Seperti yang membuat saya adalah setiap kali Anda melihat cerita tentang ya, tapi yang selalu membuat saya adalah dengan seperti Gladiator.
Anda melihat bahwa itu seharusnya memiliki anggaran sekitar 150 juta dan itu naik menjadi 310 atau sesuatu.
Dan hanya butuh waktu 49 hari."

"Ya, seperti Ridley Scott pasti benar-benar gila di lokasi syuting.
Dia pasti baru saja meniupkan uang tunai.
Saya ingin lebih banyak monyet, lebih banyak harimau, beri saya segalanya.
Saya tidak mengerti bagaimana hal itu bisa terjadi."

"Mereka membuat daftar ini seperti di bagian Hollywood Reporter yang asli.
Itu seperti, oh, baiklah, tapi memang memiliki masa lalu yang bertabur bintang.
Dan kemudian mereka mengatakan Denzel Washington, Connie Nielsen.
Nah, itu dia."

"Mereka berdua.
Jadi mereka seperti menuntut masing-masing 50 juta untuk muncul di lokasi syuting.
Mereka harus melakukannya, bukan?
Karena kalau tidak, saya tidak tahu bagaimana Anda bisa menghabiskan semua uang itu dengan cepat."

"49 hari untuk 310 juta.
Bagus sekali.
Bagus sekali.
Saya yakin itu bagus.
Namun hal ini menimbulkan pertanyaan bagaimana film-film aksi besar ini akan tetap bertahan."

"Kawan, saya ingat film pertama hanya berhasil menghasilkan sekitar 400 juta dolar di box office global atau semacamnya.
Itu terjadi pada puncak era COVID-19.
Jadi, ini adalah salah satu hal yang sangat sulit untuk menentukan seberapa suksesnya.
Tapi ya, saya melihat sekitar 434 juta."

"Tapi intinya adalah bahwa itu dibuat dengan biaya 165 juta dolar.
Jadi kenapa?
Saya tahu bahwa para pemeran selalu menyukai produk produksi yang selalu naik.
Mereka harus melakukannya karena kembali menjadi bagian dari pemeran inti selalu menuntut kenaikan gaji."

"Sudah menjadi bagian dari bisnis ini.
Tapi di saat yang sama, sepertinya itu adalah bagian dari COVID-19, sepertinya tidak ada bukti kuat yang kuat bahwa hal ini dapat membawa pulang satu miliar atau 1,2 miliar.
Itu bisa menjadi bagian dari itu."

"Dan Dillner telah berada di sini sebelumnya karena seperti Blade Runner 2049 seharusnya menjadi film yang sangat gila, petunjuk instan dengan para kritikus dan bagian dari waralaba jangka panjang yang benar-benar mapan, yang telah dielu-elukan orang selama beberapa dekade.
Itu keluar dan hanya kehilangan uang pada saat itu karena itulah ruang yang selalu digunakan Dillner karena dia adalah sutradara arus utama, tetapi juga tidak sepenuhnya."

"Dia hanya sedikit terlalu art house untuk menghasilkan satu miliar dolar.
Dia tidak benar-benar melakukan itu.
Jadi sepertinya keputusan yang sangat tidak bijaksana untuk terus meningkatkan anggaran film-filmnya.
Jadi misalnya, Blade Runner 2049, saya pikir dibuat dengan biaya sekitar 180 juta dolar dan menghasilkan kurang dari setengah miliar."

"Jadi itu dianggap sebagai kekecewaan besar dengan cara saya tidak ingat apa yang dilakukan oleh Sony Warner Bros.
Intinya saya tidak tahu, tapi saya tahu setidaknya dari lingkaran pertemanan saya, orang-orang di luar lingkungan kami, mereka tahu hal itu akan terjadi dan mereka sangat senang karenanya.
Apakah film tersebut muncul di bioskop atau tidak, itu adalah hal yang berbeda."

"Ya, benar. Dan saya pikir seperti yang Anda katakan tentang dia menjadi semacam rumah seni, sedikit sutradara, Saya ingat pernah menonton Blade Runner 2049 di bioskop.
Saya akan merasa seperti 78 tahun yang lalu atau semacamnya pada saat ini.
Jadi saya akan jauh lebih muda."

"Tapi saya pergi dengan beberapa teman dan salah satu dari mereka tertidur saat menonton film, yang menurut saya seperti contoh utama dari film itu.
Benar. Anda tahu, ada beberapa orang yang menontonnya seperti orang jorok, seperti, wow, ini luar biasa.
Dan separuh lainnya seperti, apa yang saya tonton?
Ini sangat membosankan. Jadi ya, saya pikir ini adalah dinamika yang menarik."

"Tapi ya, saya pikir Dune Bagian II ini tampaknya cocok dengan jendela itu, bukan?
Di mana film ini memiliki potensi untuk berkembang karena film ini sudah cukup mapan sebagai sekuel.
Dan Anda berharap orang-orang akan berbondong-bondong menontonnya karena hal itu.
Namun, tampaknya masa depan yang sulit akan menghadangnya untuk berhasil."

"Ya. Dan saya juga akan mengatakan bahwa satu hal yang juga dimiliki oleh film ini adalah bahwa Dune Part I seharusnya selalu seperti itu.
Begitulah cara buku itu bekerja. Dan saya membaca buku itu dua kali.
Aku menyukainya. Tapi saya juga merasa ada penghalang yang sangat sulit untuk masuk karena bagian pertama dari Dune benar-benar merupakan pengaturan yang rumit."

"Dan itulah yang terjadi di akhir film Dune pertama, pada dasarnya di mana Harkonnen menancapkan pisau di punggung klien Atreides.
Hal tersebut memicu peristiwa yang berarti bahwa buku ini dapat naik tinggi, bahkan hingga babak kedua dan ketiga.
Dan seperti itulah yang terjadi. Ini adalah jenis pembuatan film beroktan tinggi dengan cara yang berbeda dengan bagian pertama."

"Jadi mungkin penekanan yang lebih berat pada mungkin ini memiliki peluang yang lebih baik untuk menarik penonton film yang lebih luas karena saya akan mengatakan bahwa ini lebih merupakan film yang sangat memabukkan dan canggih, semacam epos fiksi ilmiah yang sangat spiritual. Tapi ini juga merupakan film perang gerilya, sangat mirip dengan film perang dalam banyak hal.
Jadi, apakah itu membantunya atau tidak, apakah saya hanya mempertanyakan apakah ini adalah jenis film yang menghasilkan 400 juta atau tidak."

"Dan ini dianggap sebagai kekecewaan besar, yang akan benar-benar menghentikan rencana, saya pikir, untuk membuat Messiah.
Tapi saat ini hal itu masih dalam proses. Kita seharusnya mendapatkan angka pertama di akhir pekan, bukan?
Ya, jadi beberapa hari lagi.
Aku harus memesan tiket, sebenarnya. Aku harus memesan. Aku ingin menontonnya di IMAX."

"Saya ingin melihat seperti Sandworm yang keluar, seperti, Anda tahu, ketika di tahun 1900-an ketika orang-orang melarikan diri dari kereta lokomotif.
Saya ingin seperti itu ketika Sandworm mendatangi saya di layar, Anda tahu.
Anda akan mendapatkannya.
Ada adegan Sandworm yang sangat bagus, adegan Sandworm yang bagus dalam film ini."

"Ada banyak adegan Sandworm dalam film ini dan hentakan drum Hans Zimmer yang sangat keras terdengar di sepanjang film.
Jadi, Anda harus menontonnya di IMAX. Sepertinya begitu.
Tentu saja. Baiklah. Aku membajak percakapan. Rafa, simbol pembajakan besar, sirene, ini dia.
Ini tidak akan menjadi episode kegilaan film jika saya tidak membajak pembicaraan untuk membicarakan tentang Dad TV, yang persis seperti yang kita lakukan sekarang."

"Yah, ini agak terkait dengan Yellowstone karena melibatkan Kevin Costner.
Pada dasarnya, kemarin, saat kami merekam video ini, trailer untuk Horizon di American Saga Babak Pertama mendarat.
Film terhebat sepanjang masa.
Ya, ini bagus, kita lihat saja nanti."

"Hal yang menarik tentang ini adalah bahwa ini pada dasarnya adalah film yang memicu atau seri yang memicu semua drama Yellowstone karena Kevin Costner tidak bisa melakukan Yellowstone sementara juga melakukan serial film yang sedang ia kerjakan.
Sekarang, Anda bisa memahami mengapa film ini tampak seperti film yang sangat besar.
Dan tidak hanya empat bagian yang direncanakan sejauh ini, akan ada dua bagian tahun ini saja dalam waktu enam minggu satu sama lain."

"Jadi kita berbicara tentang melakukan, Anda tahu, potensi sukses dengan jeda tiga tahun antara kedua film tersebut.
Kevin Costner sangat bangga dan percaya diri dengan karyanya sehingga ia akan merilis dua film barat art house dalam waktu enam minggu satu sama lain yang tampaknya memiliki anggaran yang sangat besar juga, yang dia sutradarai dan sebagian didanai sendiri."

"Jadi sangat menyenangkan.
Sejauh ini saya tidak punya banyak hal positif untuk dikatakan tentang film ini, jujur saja.
Kelihatannya sangat biasa saja.
Apakah kita memiliki, apakah ada prioritas untuk ini untuk sekuel yang akan keluar?
Karena kita pernah melihat produksi yang berurutan sebelumnya."

"Itu bukan hal yang baru.
Tapi produksi yang berurutan untuk kemudian merilisnya dengan jarak enam minggu.
Maksud saya, jika salah satu bekerja dengan sangat baik, saya pikir terlalu cepat untuk menular ke yang lain.
Satu-satunya yang bisa saya pikirkan adalah Rebel Moon, film garapan Zack Snyder, karena mereka akan membuat bagian kedua dari film itu tahun ini."

"Dan itu bukan contoh terbaik untuk dikatakan.
Bahkan itu sudah lima bulan.
Ya, bukan itu saja.
Dan bagian pertama keluar."

"Saya rasa ini adalah bagian kedua di bulan April.
Jadi itu empat bulan.
Setengahnya.
Dan juga, saya akan mengatakan bahwa meskipun ada beberapa kasus di mana orang Barat melakukannya dengan sangat baik, itu bukan jenis genre film yang paling menarik, terutama sekarang."

"Ada pencilan.
Tentu saja Django dan Hateful Eight tampil dengan sangat baik.
Tapi itu adalah film-film Tarantino dan itu adalah hal yang berbeda.
Dia memiliki caranya sendiri."

"Namun seperti halnya orang-orang, tampaknya semakin sulit bagi film-film mahal untuk mendapatkan kembali anggarannya yang mahal.
Jadi siapa yang di bulan Juni ini akan mengatakan, saya tahu perjalanan ke bioskop bulan ini adalah untuk menonton Verizon dan American Saga.
Tidak terlalu larut.
Tidak, film bulan ini adalah Verizon dan American Saga, bab dua."

"Saya membaca komentar-komentar tentang ini.
Ada banyak orang yang menyukai ini.
Tiga menit yang murni dan tidak berhubungan dengan kedinginan di ibu kota.
Selamat datang kembali, bioskop."

"Bagi film Barat, Martin Scorsese adalah film mafia.
Oh, wow.
Jauh lebih baik.
Wow.
Yesus Kristus terasa seperti hari yang indah."

"Dan itu karena kita memang seperti itu.
Itu karena kami seperti menari dengan dinding dan hal-hal semacam itu, karena dia seperti menancapkan kakinya.
Saya merasa bingung ketika saya menonton trailernya, itu tidak terlihat seperti film Yellowstone.
Yellowstone bagi saya adalah semacam film kriminal, drama."

"Anda tahu, ini sangat mirip mafia, bukan?
Ini adalah keluarga kaya raya yang memegang kendali dan segalanya.
Tapi seperti yang Anda lihat, ini tampak sangat berbeda.
Sepertinya saya berkata pada Alex, ini seperti sebuah set dan suasana."

"Dan ini ingin Anda seperti film-film Denis Villeneuve, bukan?
Di mana ia ingin Anda mengapresiasi film ini lebih dari sekadar film laga atau film Barat pada umumnya.
Masih ada beberapa bab lagi, Ben.
Aku tahu."

"Anda tidak bisa melempar semuanya ke bab dua.
Aku tahu.
Aku harus membuat empat ini.
Anda mengatakan sebelumnya seperti pasti akan menjadi besar di seperti Barat di Amerika Selatan."

"Saya berpikir seperti tidak mungkin.
Tidak mungkin seorang redneck akan pergi ke bioskop dan duduk selama tiga jam menonton film Kevin Kozner yang bergenre Western.
Yah, mereka tidak akan tahu bahwa mereka akan masuk.
Mereka melihat kisah Amerika dan hanya itu."

"Cukup untuk membeli tiket.
Anda lihat benderanya.
Anda melihat Kevin Kozner.
Anda melihat sekelompok orang kulit putih, mungkin beberapa orang asli Amerika."

"Maksud saya, itulah yang saya pikir banyak penonton bioskop di pedesaan Amerika, setidaknya dalam pikiran saya, tidak perlu banyak untuk menjual tiket.
Hanya perlu banyak untuk menjual tiket kedua.
Saya rasa di akhir film pertama ini, kita akan mendapatkan salah satu dari kredit akhir tersebut."

"Dikatakan bahwa Kevin Kozner akan kembali.
Tapi tampaknya, maksud saya, sepertinya ini adalah sesuatu yang dilakukan oleh kelompok kecil Hollywood.
Saya turun ke lubang kelinci yang benar-benar bodoh untuk membaca tentang apa yang telah dilakukan Gina Carano sejak dia dipecat dari dari Mandalorian, yang mana dia sangat muak dengan pedoman COVID-19 sehingga mereka ingin membuat film Barat di antah berantah dengan hampir tanpa uang, yang dia lakukan sendiri di tempat yang tidak memiliki pedoman COVID-19 sama sekali."

"Dan sepertinya ketika orang-orang ini ketika menjadi semacam semi-semi Partai Republik, mereka sangat muak dengan Hollywood, mereka sangat muak dengan perasaan teraniaya.
Mereka pergi dan membuat film Barat dan mereka mendanainya sendiri.
Jadi saya tidak tahu mengapa. Ya."

"Ya, tepat sekali. Dan itu hanya mengapa Barat?
Itu karena mereka semua seperti berpegang pada, Anda tahu, Anda tahu, era Amerika yang hebat.
Mereka semua sangat menyukai omong kosong itu.
Mereka menyukainya seperti halnya, Anda tahu, perbatasan Amerika dalam menaklukkan tanah dan menjadi jujur dan pekerja keras."

"Sepertinya itu adalah roti dan mentega mereka, sungguh.
Jadi, kami terus mendengar laporan bahwa Kostner sulit untuk diajak bekerja sama.
Dan baginya untuk pergi dan membuat film Baratnya sendiri di padang pasir sepertinya tidak secara langsung mengkonfirmasikannya.
Tapi orang-orang merasa, ya, itu sesuatu yang mungkin dia lakukan."

"Rasanya seperti dia hanya akan terus menggelontorkan lebih banyak uang untuk ini.
Anda tahu, seperti Francis Ford Coppola dengan film Megalopolis-nya.
Aku bersumpah dia harus menjual lima kebun anggur untuk membuat itu.
Dan saya suka berita utama tentang Kevin Kostner yang menjual peternakannya di Montana atau apa pun itu."

"Saya tidak sabar untuk mendengar anggaran penuh untuk film itu.
Bukan Megalopolis Horizon.
Saya ingin tahu berapa biaya yang dikeluarkan Warner Brothers untuk membuat empat bagian dari film ini dan berapa banyak uang yang keluar dari kantong Kevin Kostner.
Karena itu tidak mungkin murah."

"Mereka punya seperti rumah yang cukup bertumpuk.
Empat miliar dolar film.
Nah, siapa yang tahu?
Mungkin seperti Alex yang baru saja menyebutkan mobilnya beberapa menit yang lalu, KCU."

"Tapi seperti halnya meminjamkan diri Anda ke sebuah dunia, hanya sesaat ke dunia di mana hal itu benar-benar terjadi.
Di mana kita akan menjadi 15 film Horizon di masa depan dengan lebih banyak suasana dan lebih banyak pengambilan gambar gurun pasir yang semuanya diisi di selatan dan di Montana dan Midwest.
Lima belas bab di mana ada semacam multiverse besar Kevin Kostner."

"Saya tak sabar menunggunya.
Aku terjual.
Ya, aku akan menyukainya.
Saya akan sangat menyukainya.
Ya."

"Saya tidak sabar untuk melihatnya gagal.
Aku juga tidak bisa.
Saya rasa ini akan menarik.
Saya akan membeli tiket yang cukup untuk membuatnya melayang."

"Aku akan membuatnya tetap hidup.
Dan juga, jangan lupa bahwa peran pendukung utamanya adalah Sam Worthington, yang sampai hari ini, dalam benak saya, masih menjadi teka-teki terbesar yang pernah masuk ke lokasi syuting Hollywood.
Saya suka memikirkannya.
Dia gila."

"Itu hanya sebuah rentang emosional yang sangat mirip dengan dinding beton.
Orang-orang mencintainya.
Aku tidak bisa mendapatkan cukup dari dia.
Aku mencintainya."

"Saya pikir dia hebat.
Mengapa?
Apakah Anda yakin orang-orang mencintainya?
Apakah Anda yakin tentang itu?
Apakah Anda yakin orang-orang mencintainya?
Ya."

"Karena dia di Avatar?
Tentu.
Tidak, tidak.
Anda menonton Attack of the Gods atau apa pun itu.
Clash of the Titans."

"Dan Anda melihatnya sebaik saya.
Dan itu omong kosong.
Dan dia buang air di dalamnya.
Karena dia selalu begitu.
Maafkan aku, tapi dia."

"Ketika dia tidak biru, maka dia membuat biru untuk film ini.
Tapi dia ada di film Horizon, selain Sam Worthington, tentu saja, sebenarnya ada beberapa pemeran yang bagus di sana-sini, yang membuatnya semakin membingungkan.
Michael Rooker.
Dan Giovanni Rubisti juga ada di dalamnya."

"Dan Will Patton juga.
Luke Wilson.
Luke Wilson.
Ya.
Dan Gereja Thomas Hayden, tentu saja."

"Anak manusia.
Gereja Thomas Hayden.
Dia bahkan tidak ada dalam daftar pemain utama.
Saya melihatnya sekarang dari trailer."

"Dia tidak tertulis di sana.
Apakah dia di dalamnya?
Siapa?
Gereja Thomas Hayden.
Gereja Thomas Hayden."

"Ya, ini IPB Listen.
Benarkah?
Yah, bagaimanapun juga, dengar, saya bisa berbicara tentang Horizon sepanjang hari.
Aku benar-benar bisa."

"Saya bisa berbicara tentang KCU.
Dan dengar, ketika tiba di bulan Juni, kita akan berbicara lebih banyak tentang itu.
Salah satu dari kami akan menonton film ini dan memberi tahu Anda apakah bab pertama bagus dan apakah bab kedua layak untuk dipesan.
Saya harap Anda akan mendapatkan orang yang berbeda untuk setiap bab."

"Empat orang yang berbeda.
Tapi bagaimanapun juga, baiklah, kita akan membicarakannya di masa depan.
Kalau tidak, kita sudah berjalan selama 24 menit.
Kami telah berbicara lama tentang Dune dan KCU."

"Jadi kita akan berbicara lebih banyak tentang hal-hal lain minggu depan.
Ada banyak film besar yang akan dirilis dalam beberapa minggu ke depan.
Jadi, hiruk-pikuk film ini akan datang dengan cepat, deras, dan deras.
Banyak film besar yang bisa dibicarakan, terutama menjelang akhir bulan Maret."

"Godzilla.
Godzilla vs.
Oh tidak, Godzilla.
X-Kong, Kekaisaran Baru.
Ghostbusters."

"Kekaisaran Baru.
Kekaisaran Beku.
Ada terlalu banyak kerajaan.
Ada terlalu banyak kerajaan.
Apa yang harus kita lakukan?
ECU."

"ECU.
Kami akan membahasnya di masa mendatang.
Kita akan membahasnya.
Kalau tidak, terima kasih telah menonton episode Film Frenzy kali ini."

"Mag, terima kasih sudah hadir di sini.
Semoga kita bisa bertemu lagi minggu depan dan juga di minggu-minggu berikutnya.
Alex, senang sekali seperti biasa.
Berbuat baiklah pada orang lain seperti Anda berbuat baik pada diri sendiri."

"Aku sangat membencimu.
Aku berakhir.
Aku berakhir.
Ya Tuhan.
Aku hanya..."

"Aku berakhir.
Itu mengerikan.
Whoa.
Saya berakhir.
Aku berakhir."

"Aku berakhir.
Aku berakhir.
Aku berakhir.
Aku berakhir.
Aku berakhir."

"Aku berakhir.
Aku berakhir.
Aku berakhir.
Aku berakhir.
Aku berakhir."

"Aku berakhir.
Aku berakhir.
Aku berakhir.
Aku berakhir."

Interview

Lebih banyak

Video

Lebih banyak

Trailer Film

Lebih banyak

Trailer

Lebih banyak

Event

Lebih banyak